News

Kabar Baik, Peserta Mandiri BPJS Dapat Mengangsur Tunggakan

Imran Hasyim, Kepala Bidang (Kabid) Sumber Daya Manusia UKP BPJS Kesehatan cabang Kabupaten Polewali Mandar.

Majene, mandarnews.com – Pemerintah kembali mempermudah masyarakat dalam membayar iuran tunggakan bagi peserta bukan penerima upah atau mandiri melalui program relaksasi dari Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS) Kesehatan. Peserta mandiri yang memiliki tunggakan kini dapat membayar secara berangsur.

Menurut Kepala Bidang (Kabid) Sumber Daya Manusia UKP BPJS Kesehatan cabang Kabupaten Polewali Mandar (Polman), Imran Hasyim, program tersebut dari BPJS Pusat yang bertujuan meringankan peserta mandiri dalam membayar tunggakan dan mengaktifkan kembali kartu kepesertaannya.

“Program relaksasi ini memudahkan peserta mandiri untuk membayar iuran, apalagi iuran  yang cukup besar yang sampai 2 tahun,” jelas Imran saat melakukan pertemuan bersama insan pers, Senin (21/9).

Imran menyampaikan, keunggulan adanya program relaksasi ini, yakni peserta yang memiliki tunggakan yang sudah cukup besar dan ingin mengaktifkan kartu kepesertaannya kembali, kini hanya perlu membayar 6 bulan saja untuk tahap awal dan sisanya dapat diangsur kedepannya.

“Biasanya kan saat peserta memiliki tunggakan yang cukup besar dan ingin mengaktifkan kartu kepesertaannya kembali itu pembayarannya harus sekaligus. Sementara untuk program ini, peserta hanya tinggal membayar 6 bulan terlebih dahulu dan kartunya langsung aktif, sementara sisanya dapat dibayarkan secara berangsur kedepan, baik tiap bulan, dua bulan, atau tiga bulan sekali dan disesuaikan dengan kesediaan dana dari peserta,” tandas Imran.

Lebih jauh kata Imran, pendaftaran peserta untuk program relaksasi hanya dapat dilakukan tahun ini, yakni sampai dengan bulan Desember 2020. Sementara pembayaran sisa tunggakan setelah mendaftar di program relaksasi harus diselesaikan Desember 2021.

“Pendaftaran program relaksasi dapat dilakukan peserta dengan cara mendownload aplikasi Mobile JKN yang di dalamnya sudah dapat langsung mendaftar karena sudah tertera program relaksasi, Call Center BPJS Kesehatan, ataupun datang langsung ke Kantor BPJS yang ada,” ungkap Imran.

Sementara Kabid Penagihan dan Keuangan BPJS Polman, Rani menambahkan bahwa program tersebut merupakan program pemerintah yang menjawab pernyataan masyarakat selama ini tentang kemudahan dalam memperoleh jaminan kesehatan atau pembayaran iuran.

Rani berujar, program relaksasi ini sangat baik bagi peserta BPJS agar terhindar dari masa denda pelayanan 45 hari yang ingin tiba-tiba mengaktifkan kartu kepesertaannya.

“Ini adalah kesempatan yang baik bagi masyarakat yang khawatir dengan tagihan ataupun yang ingin melakukan cicilan karena sudah dapat diangsur. Apalagi sesuai Peraturan Presiden bahwa tunggakan maksimal yang ditagihkan atau dibayarkan adalah 24 bulan atau 2 tahun saja,” sebut Rani.

Program ini, lanjutnya, berjalan sejak bulan Mei dan gencar dilakukan sosialisasi di bulan Juni.

Rani juga berharap agar masyarakat dapat memanfaatkan kesempatan ini karena batas pendaftaran program relaksasinya hanya sampai Desember 2020.

Reporter: Putra

Editor: Ilma Amelia

Facebook Comments

Leave a Comment

Close